Login
Coba Sekarang

Close Loop Inventory: Mengoptimalkan Proses Manajemen Stok

Wanda Indana
Wanda Indana
|
November 14, 2023
Close Loop Inventory: Mengoptimalkan Proses Manajemen Stok
Daftar Isi
6 Teknik Efisien Mengelola Stok Bahan Makanan
Mengurangi Pemborosan dengan Manajemen Inventori Cerdas
Rumus Safety Stock: Manfaat dan Cara Menghitungnya
Scale-up Bisnismu Sekarang!

Ribetnya operasional, serahkan pada Opaper!

Dalam era bisnis yang kompetitif saat ini, manajemen stok adalah aspek krusial yang harus dipertimbangkan dengan serius oleh perusahaan. Close Loop Inventory (CLI) adalah pendekatan yang inovatif dalam mengelola stok, dan dalam artikel ini, kita akan mengulas konsep dan manfaat dari close loop inventory. Simak sampai selesai, ya.

Apa Itu Close Loop Inventory?

Close Loop Inventory adalah sebuah sistem yang dirancang untuk mengoptimalkan proses manajemen stok perusahaan dengan meminimalkan limbah dan meningkatkan efisiensi. Dalam sistem ini, stok tidak hanya dilihat sebagai barang yang perlu disimpan, tetapi juga sebagai aset yang dapat dimaksimalkan nilainya.

Sebagai contoh, dalam pengadaan, CLI membantu perusahaan untuk mengidentifikasi persediaan yang benar-benar diperlukan berdasarkan permintaan aktual dan data historis. Ini membantu menghindari pembelian atau produksi barang yang berlebihan, yang dapat mengakibatkan pemborosan sumber daya.

Ketika stok sudah ada di dalam gudang atau tempat penyimpanan, CLI terus memantau penggunaan dan pergerakan stok tersebut. Dengan pemantauan yang cermat, perusahaan dapat merespons dengan cepat jika ada perubahan dalam permintaan atau jika ada barang yang mendekati tanggal kedaluwarsa.

Bagaimana CLI Bekerja?

Sistem CLI bekerja dengan memonitor setiap tahap dalam siklus hidup stok, dari pengadaan hingga penggunaan dan pemusnahan. Ini memungkinkan perusahaan untuk memiliki visibilitas yang lebih baik atas stok mereka dan membuat keputusan yang lebih baik tentang pengadaan, penyimpanan, dan alokasi sumber daya.

Sistem Close Loop Inventory  bekerja seperti mata yang teliti yang selalu memantau pergerakan stok dalam bisnis. Ini dimulai dari tahap pengadaan, di mana perusahaan memutuskan untuk memesan atau membeli barang. CLI akan merekam informasi ini dan terus mengikuti stok tersebut saat tiba di gudang atau lokasi penyimpanan yang sesuai.

Selanjutnya, CLI akan terus memantau penggunaan stok tersebut. Ketika barang digunakan atau dijual, sistem akan mengupdate jumlah yang tersisa dalam stok secara otomatis. Ini memberikan manfaat besar dalam menghindari kekurangan stok atau kelebihan stok yang bisa menjadi pemborosan.

Sistem ini juga mencatat setiap perubahan dalam stok, seperti kerusakan atau barang yang sudah kedaluwarsa. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk mengambil tindakan segera, seperti pemusnahan atau penggantian barang yang rusak, sehingga menghindari kerugian lebih lanjut.

Selain itu, CLI memungkinkan manajemen yang lebih efektif terhadap pengadaan. Dengan memantau permintaan pelanggan dan pola penjualan, perusahaan dapat membuat keputusan yang lebih baik tentang kapan dan berapa banyak barang yang harus dipesan. Ini mengurangi risiko overstocking atau understocking, yang dapat mengganggu operasi bisnis dan mengakibatkan kerugian.

Dengan kata lain, CLI memberikan visibilitas yang lebih baik atas stok perusahaan, memungkinkan pengambilan keputusan yang lebih cerdas, dan membantu perusahaan dalam mengelola stok dengan efisien. Dengan adopsi sistem ini, perusahaan dapat mengoptimalkan manajemen stok mereka dan meminimalkan pemborosan sumber daya.

Manfaat dari Close Loop Inventory

Berikut beberapa manfaat yang diperoleh bisnis jika menerapkan Close Loop Inventory.

  1. Mengurangi Biaya Operasional

Dengan meminimalkan limbah dan mengoptimalkan penggunaan stok, perusahaan dapat mengurangi biaya operasional mereka secara signifikan. Ini mencakup penghematan dalam biaya transportasi, penyimpanan, dan pemrosesan stok. CLI membantu perusahaan untuk tidak hanya membeli atau memproduksi barang yang benar-benar diperlukan, tetapi juga mengelolanya dengan lebih efisien, sehingga mengurangi pemborosan sumber daya.

  1. Peningkatan Efisiensi

CLI memungkinkan perusahaan untuk mengidentifikasi dan mengatasi masalah dalam rantai pasokan mereka dengan lebih cepat. Dengan pemantauan yang lebih baik atas stok dan alur kerja yang lebih efisien, perusahaan dapat menghindari keterlambatan dalam pengiriman, kekurangan stok, atau bahkan kelebihan stok. Ini dapat menghasilkan peningkatan efisiensi dalam proses bisnis secara keseluruhan, menghemat waktu dan tenaga.

  1. Responsif Terhadap Perubahan

Dalam dunia bisnis yang berubah dengan cepat, perusahaan perlu mampu merespons perubahan pasar dengan cepat. CLI memberikan fleksibilitas yang diperlukan untuk beradaptasi dengan perubahan ini dengan lebih baik. Dengan pemantauan real-time dan analisis data yang akurat, perusahaan dapat mengidentifikasi tren pasar yang baru dan menyesuaikan strategi mereka secara lebih efektif. Hal ini memungkinkan mereka untuk tetap kompetitif dan berinovasi dalam menghadapi perubahan lingkungan bisnis.

Implementasi CLI dalam Bisnis Anda

Berikut langkah-langkah penerapan Close Loop Inventory pada bisnis:

1. Evaluasi Kebutuhan Anda

Langkah pertama dalam menerapkan CLI adalah mengevaluasi kebutuhan stok Anda. Identifikasi produk mana yang memiliki tingkat pemakaian yang tinggi dan mana yang cenderung mengalami limbah.

2. Gunakan Teknologi yang Sesuai

Gunakan perangkat lunak dan sistem manajemen stok yang dapat membantu Anda melacak dan mengelola stok dengan lebih efektif. Ini dapat termasuk penggunaan perangkat lunak manajemen rantai pasokan yang canggih.

3. Latih Tim Anda

Pastikan tim Anda memahami konsep CLI dan memiliki keterampilan yang diperlukan untuk mengelola stok dengan baik. Pelatihan yang tepat dapat menjadi investasi yang sangat berharga.

Baca: 15 Metode Pengelolaan Inventaris yang Umum Digunakan

Apakah Close Loop Inventory cocok untuk semua jenis bisnis?

CLI lebih cocok untuk bisnis yang memiliki stok yang signifikan dan kompleksitas dalam manajemennya. Misalnya, bisnis restoran atau kuliner yang mesti memanfaatkan stok agar tidak terbuang sia-sia.

CLI atau Manajemen Stok yang Terintegrasi adalah sebuah pendekatan yang sangat berguna bagi perusahaan yang memiliki stok yang besar dan memerlukan manajemen yang cermat. Ini berarti bahwa tidak semua jenis bisnis akan mendapatkan manfaat yang sama dari penggunaan CLI. Bisnis yang memiliki persediaan yang signifikan dan beroperasi dalam lingkungan yang dinamis akan cenderung lebih mendapat keuntungan dari implementasi CLI. 

Sebagai contoh, perusahaan yang menjual produk fisik dengan banyak variasi, seperti perusahaan ritel besar, distributor, atau produsen, cenderung memiliki tantangan dalam mengelola stok mereka. CLI dapat membantu mereka untuk memantau, mengoptimalkan, dan mengelola persediaan mereka dengan lebih efisien. Namun, untuk bisnis dengan stok yang sangat kecil atau yang tidak memiliki kompleksitas dalam manajemen stok, mungkin tidak perlu mengadopsi pendekatan ini. 

Kesimpulan

Close Loop Inventory adalah konsep yang penting dalam manajemen stok perusahaan. Dengan mengadopsi pendekatan ini, perusahaan dapat mengurangi biaya operasional, meningkatkan efisiensi, dan menjadi lebih responsif terhadap perubahan pasar. Jadi, jangan ragu untuk menjalankan evaluasi stok Anda dan mempertimbangkan untuk mengimplementasikan CLI dalam bisnis Anda.

Itulah penjelasan tentang Close Loop Inventory. Meskipun menghitung persediaan tidaklah mudah dan rentan terhadap kesalahan, Anda tidak perlu khawatir. Sekarang, ada aplikasi Opaper yang dapat menjadikan manajemen stok Anda serba otomatis.

Dengan Opaper, Anda dapat dengan mudah memantau persediaan, menghindari kekurangan atau kelebihan stok, dan menjaga kelancaran operasi bisnis Anda. Anda tidak lagi perlu repot melakukan perhitungan manual, karena Opaper akan membantu Anda mengelola persediaan dengan efisien dan akurat. Jadi, segera unduh Opaper!

Mungkin kamu juga tertarik membaca artikel ini

Yuk, ikut baca-baca berita seputar Opaper dan tips-tips yang membantu memajukan bisnismu.
Lihat semua artikel