Login
Coba Sekarang

Pengertian BEP: Rumus dan Tujuannya

Wanda Indana
Wanda Indana
|
Feb 16, 2024
Pengertian BEP: Rumus dan Tujuannya
Daftar Isi
Scale-up Bisnismu Sekarang!

Ribetnya operasional, serahkan pada Opaper!

BEP, atau yang lebih dikenal dengan singkatan dari "Break Even Point", adalah konsep dasar dalam dunia bisnis dan keuangan. Istilah ini mungkin terdengar teknis, namun pemahamannya sangat krusial bagi setiap pelaku bisnis, baik skala besar maupun kecil. Lalu, apa sebenarnya BEP itu? Dan mengapa begitu penting bagi para pelaku bisnis? Baca artikel ini sampai selesai, ya!

Definisi BEP

BEP adalah titik di mana total pendapatan sama dengan total biaya, sehingga tidak ada keuntungan maupun kerugian. Dengan kata lain, pada titik ini, total pendapatan yang diperoleh oleh sebuah perusahaan atau bisnis sama persis dengan total biaya yang dikeluarkannya.

Dalam konteks ini, biaya mencakup semua pengeluaran, mulai dari biaya produksi, operasional, hingga biaya pemasaran. Oleh karena itu, BEP sering dianggap sebagai indikator kinerja kunci bagi banyak pelaku bisnis karena menunjukkan seberapa efisien sebuah operasi dalam menghasilkan pendapatan.

Namun, penting untuk diingat bahwa mencapai BEP tidak berarti bisnis tersebut telah mencapai kesuksesan penuh. Ini hanyalah titik awal di mana bisnis mulai berpotensi menghasilkan keuntungan.

Setelah melewati titik BEP, setiap unit penjualan atau pelayanan tambahan yang diberikan akan berkontribusi langsung ke keuntungan perusahaan. Dengan demikian, pemahaman mendalam tentang BEP dapat membantu pemilik bisnis dalam merencanakan strategi dan inisiatif untuk pertumbuhan dan ekspansi di masa depan.

Break Even Point: Pengertian, Rumus dan Manfaatnya
Sumber: MAS Software

Komponen Utama BEP

Dalam menghitung BEP, ada tiga komponen krusial yang harus diperhatikan oleh setiap pelaku bisnis. Pertama adalah biaya tetap, yang merujuk pada biaya yang tidak berubah jumlahnya terlepas dari volume produksi atau penjualan. Ini bisa mencakup sewa, gaji karyawan tetap, dan biaya lain yang harus dibayar tanpa memandang berapa banyak produk yang dihasilkan atau dijual. 

Kedua, biaya variabel, yang berubah-ubah sesuai dengan volume produksi. Semakin banyak produk yang diproduksi, biaya variabel akan semakin besar. Beberapa contoh dari biaya variabel antara lain bahan baku, tenaga kerja langsung, dan biaya produksi lain yang berkaitan langsung dengan jumlah unit yang diproduksi. 

Terakhir, harga jual per unit, yang merupakan harga di mana produk dijual ke konsumen. Harga jual ini akan mempengaruhi pendapatan total dari penjualan dan, tentu saja, titik impas bisnis. Dengan memahami ketiga komponen ini dengan baik, penghitungan BEP akan lebih akurat, membantu bisnis dalam merencanakan strategi dan mengambil keputusan yang tepat.

Baca: Rumus ROI: Menghitung Keuntungan Bisnis dengan Mudah!

Manfaat Menggunakan BEP

Memanfaatkan konsep BEP dalam analisis bisnis bukan hanya sekedar mengenai angka, tetapi lebih kepada bagaimana Anda dapat mengoptimalkan sumber daya dan memaksimalkan potensi keuntungan. Berikut adalah beberapa manfaat kunci dari penggunaan BEP:

Efisiensi Biaya

Salah satu keuntungan utama dari memahami BEP adalah kemampuan untuk meningkatkan efisiensi biaya. Dengan mengetahui berapa banyak produk atau layanan yang perlu dijual untuk mencapai titik impas, Anda dapat merencanakan produksi dan distribusi dengan lebih baik, menghindari pemborosan, dan memastikan bahwa sumber daya digunakan dengan cara yang paling efektif. Ini juga memungkinkan Anda untuk menyesuaikan strategi pemasaran dan penetapan harga sesuai dengan target BEP Anda.

Prediksi Keuntungan

BEP memberikan gambaran jelas tentang kapan Anda mulai mendapatkan keuntungan. Setelah mencapai titik impas, setiap unit yang dijual di atas angka tersebut berarti keuntungan bagi bisnis. Dengan demikian, Anda dapat dengan mudah memproyeksikan pendapatan masa depan dan membuat rencana bisnis jangka panjang dengan lebih percaya diri.

Penilaian Risiko

Dalam dunia bisnis, setiap keputusan datang dengan risikonya sendiri. Dengan memahami BEP, Anda mendapatkan wawasan berharga tentang seberapa rentan bisnis Anda terhadap fluktuasi pasar atau risiko bisnis

Jika BEP Anda terlalu tinggi, mungkin menunjukkan bahwa bisnis Anda memiliki risiko yang lebih besar. Sebaliknya, BEP yang lebih rendah dapat menunjukkan posisi yang lebih stabil. Dengan informasi ini, Anda dapat membuat keputusan investasi yang lebih tepat, menilai apakah suatu peluang layak dikejar atau apakah lebih baik untuk menunggu.

Baca: Cara Mitigasi Risiko Pendanaan pada Bisnis F&B

Cara Menghitung BEP

Menghitung BEP mungkin terdengar seperti tugas yang menantang, terutama bagi mereka yang baru memulai bisnis atau kurang familiar dengan konsep keuangan. Namun, dengan pemahaman yang tepat dan formula sederhana, Anda dapat dengan mudah menentukan titik impas bisnis Anda.

Formula Dasar

Formula dasar untuk menghitung BEP adalah dengan membagi biaya tetap dengan selisih antara harga jual per unit dan biaya variabel per unit. Dengan kata lain, formula ini memberitahu Anda berapa banyak unit yang harus Anda jual sebelum Anda mulai menghasilkan keuntungan.

BEP = Biaya Tetap / (Harga Jual per Unit - Biaya Variabel per Unit)

Contoh Perhitungan

Mari kita ilustrasikan dengan contoh sederhana. Misalkan Anda memiliki sebuah bisnis yang memiliki biaya tetap, seperti sewa toko dan gaji karyawan, sebesar Rp1.000.000 per bulan. Anda menjual produk dengan harga Rp100.000 per unit. Namun, untuk membuat produk tersebut, Anda memerlukan bahan baku dan tenaga kerja yang memakan biaya sebesar Rp50.000 per unit.

Dengan menggunakan formula di atas:

BEP = Rp1.000.000 / (Rp100.000 - Rp50.000)
BEP = Rp1.000.000 / Rp50.000
BEP = 20 unit

Ini berarti Anda perlu menjual setidaknya 20 unit produk setiap bulannya untuk menutupi semua biaya Anda dan mencapai titik impas. Penjualan di atas 20 unit akan menghasilkan keuntungan bagi bisnis Anda.

Baca: Gampang! Begini Cara Mudah Menghitung HPP

Kesalahan Umum dalam Menghitung BEP

Dalam proses menghitung BEP, presisi dan ketelitian sangat penting. Namun, seringkali, beberapa kesalahan mendasar terjadi yang dapat menyebabkan interpretasi yang salah dan keputusan bisnis yang kurang tepat. Berikut adalah beberapa kesalahan umum yang sering terjadi saat menghitung BEP:

Tidak Memperhitungkan Semua Biaya

Salah satu kesalahan yang paling sering terjadi adalah mengabaikan beberapa biaya saat melakukan perhitungan. Baik itu biaya tetap seperti sewa, asuransi, atau gaji karyawan; maupun biaya variabel seperti biaya produksi, distribusi, dan promosi. Mengabaikan salah satu dari biaya ini dapat menghasilkan angka BEP yang tidak akurat. Penting untuk memastikan bahwa semua elemen biaya telah dimasukkan ke dalam perhitungan untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang kesehatan finansial bisnis Anda.

Mengabaikan Faktor Eksternal

Bisnis tidak beroperasi dalam vakum. Ada banyak faktor eksternal yang dapat mempengaruhi operasi dan keuangan bisnis Anda. Misalnya, perubahan harga bahan baku karena kelangkaan sumber daya atau bencana alam, fluktuasi kurs yang dapat mempengaruhi biaya impor atau ekspor, atau bahkan perubahan regulasi pemerintah yang dapat menambah biaya operasional. Mengabaikan faktor-faktor ini saat menghitung BEP dapat menyebabkan Anda meremehkan atau lebih estimasi jumlah penjualan yang diperlukan untuk mencapai titik impas.

Kesimpulan

Dalam menjalankan bisnis, pemahaman mendalam tentang konsep-konsep keuangan seperti BEP adalah esensial. Namun, untuk memastikan keakuratan dan efisiensi dalam perhitungan serta manajemen keuangan, diperlukan alat yang tepat. Di sinilah Aplikasi POS Opaper berperan. Sebagai platform yang dirancang khusus untuk mendukung operasional bisnis, Aplikasi Opaper menawarkan berbagai fitur yang memudahkan Anda dalam mengelola keuangan, termasuk dalam menghitung BEP. 

Dengan bantuan Opaper, Anda tidak hanya mendapatkan hasil perhitungan yang akurat, tetapi juga wawasan komprehensif tentang kondisi keuangan bisnis Anda. Jadi, jika Anda serius ingin mengoptimalkan bisnis Anda dan memastikan keberlanjutannya, pertimbangkan untuk menggunakan Aplikasi Opaper sebagai pendamping bisnis Anda. Opaper juga punya fitur lainnya seperti manajemen pemesanan, toko online, manajemen inventori, POS Digital dan masih banyak lagi.

Buruan unduh Aplikasi POS/Kasir Opaper. Semua fiturnya GRATIS!

Mungkin kamu juga tertarik membaca artikel ini

Yuk, ikut baca-baca berita seputar Opaper dan tips-tips yang membantu memajukan bisnismu.
Lihat semua artikel