Login
Coba Sekarang

Contoh Jadwal Kerja Shift Lengkap Berbagai Pola

Wanda Indana
Wanda Indana
|
Dec 22, 2023
Contoh Jadwal Kerja Shift Lengkap Berbagai Pola
Daftar Isi
Scale-up Bisnismu Sekarang!

Ribetnya operasional, serahkan pada Opaper!

Jadwal shift kerja telah menjadi bagian tak terpisahkan dalam dunia kerja. Konsep ini tidak hanya akrab, tetapi juga krusial dalam mengelola jam kerja karyawan. Tujuan utamanya adalah mencegah penumpukan karyawan bekerja pada waktu yang sama.

Dengan jadwal shift kerja yang terstruktur, manajemen bisnis dapat secara efektif mengatur pergeseran tenaga kerja. Ini tidak hanya membantu mengidentifikasi kebutuhan sumber daya manusia pada waktu tertentu, tetapi juga mengatasi masalah seperti absensi atau ketidakmampuan pegawai yang terjadwal.

Pengertian Jadwal Shift Kerja

Apa sebenarnya yang dimaksud dengan jadwal shift kerja? Shift kerja merupakan pengaturan jadwal kerja dalam suatu usaha atau perusahaan. Dengan kata lain, karyawan bekerja pada waktu-waktu tertentu selama periode tertentu dalam satu hari atau beberapa hari.

Sistem shift kerja umumnya diterapkan untuk menjaga operasional perusahaan yang berjalan 24 jam. Fungsi lainnya termasuk mengoptimalkan produktivitas selama jam-jam sibuk. Shift kerja dapat berupa shift pagi, shift siang, atau shift malam, dengan durasi masing-masing shift biasanya delapan jam.

Fleksibilitas dalam Pola Shift Kerja

Pola shift kerja tidak selalu kaku; bisa berubah-ubah sesuai kebutuhan perusahaan dan preferensi karyawan. Ada shift bergiliran, shift tetap, dan bahkan shift fleksibel. Pentingnya adalah menjaga keseimbangan antara kebutuhan perusahaan dan kenyamanan karyawan.

Jadwal shift karyawan adalah strategi pengaturan waktu yang memastikan kelancaran operasional perusahaan. Selain itu, jadwal ini dirancang untuk memperhatikan keseimbangan antara produktivitas karyawan dan kualitas hidup mereka di luar lingkungan kerja.

Mengapa Pembagian Jadwal Shift Karyawan Sangat Vital?

Terdapat beberapa alasan mendasar mengapa pembagian jadwal shift kerja karyawan sangat penting. Pertama, jadwal yang baik membantu perusahaan mengelola tenaga kerja dengan efisien, memastikan kehadiran pegawai tepat waktu, dan meningkatkan produktivitas. Ini sangat penting di industri dengan operasional 24 jam.

Selain itu, pembagian jadwal membantu mengatur jam kerja, istirahat, dan waktu cuti pegawai. Hal ini mendukung perusahaan agar patuh terhadap peraturan perburuhan, menghindari pelanggaran hukum seputar jam kerja, upah lembur, dan hak-hak pekerja.

Dengan jadwal shift yang terstruktur, perusahaan dapat menciptakan keseimbangan antara kehidupan kerja dan pribadi karyawan. Ini tidak hanya meningkatkan kesejahteraan mental dan fisik karyawan, tetapi juga berdampak positif pada produktivitas.

Selain itu, dengan mengatur jadwal shift yang bervariasi, perusahaan membantu karyawan menghindari kelelahan kronis dan kebosanan yang mungkin muncul jika mereka terus-menerus bekerja pada jadwal yang sama. Rotasi shift juga efektif menghindari monotonitas pekerjaan.

Baca: Apa itu Absen: Pengertian, Manfaat dan Jenisnya

9 Komponen dalam Pembagian Jadwal Shift Kerja

Dalam merancang atau menyusun jadwal shift kerja, terdapat beberapa komponen penting yang perlu diperhitungkan. Komponen-komponen tersebut mencakup:

1. Pola Shift

Pola shift mengacu pada pola atau siklus berulang karyawan bekerja. Pola ini dapat bersifat harian (shift pagi-siang-malam), mingguan (shift 5 hari kerja dengan akhir pekan libur), atau bahkan bulanan, disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan.

2. Durasi Shift

Durasi shift menunjukkan lama atau panjang waktu kerja karyawan, bisa 8 jam, 10 jam, 12 jam, atau lebih. Durasi ini harus mematuhi peraturan perburuhan yang berlaku, sambil memperhatikan keamanan dan produktivitas karyawan.

3. Rotasi Shift

Rotasi shift berarti karyawan bekerja pada berbagai jadwal shift seiring waktu. Hal ini membantu mencegah kejenuhan dan ketidaknyamanan kerja pada satu shift tertentu.

4. Jumlah Karyawan

Perencanaan jadwal shift harus mempertimbangkan jumlah karyawan yang diperlukan pada setiap shift untuk memastikan kelancaran pekerjaan.

5. Pemberian Libur

Jadwal shift juga harus mencakup waktu libur karyawan, baik reguler (seperti akhir pekan) maupun libur nasional.

6. Shift Malam

Jika terdapat shift malam, perlu dipertimbangkan dampaknya pada kesehatan fisik dan mental karyawan. Fasilitas atau dukungan tambahan mungkin diperlukan.

7. Keadilan dan Konsistensi

Pembagian jadwal harus adil dan konsisten. Karyawan perlu mengetahui kapan mereka akan bekerja dan memiliki cukup waktu istirahat di antara shift.

8. Keseimbangan Kerja dan Hidup

Konsep jadwal shift karyawan harus memperhitungkan keseimbangan antara pekerjaan dan kehidupan pribadi. Ini mencakup memberikan waktu yang cukup untuk istirahat, berkumpul dengan keluarga, dan menikmati waktu luang.

9. Peraturan dan Hukum

Jadwal shift kerja harus mematuhi semua peraturan dan hukum yang berlaku, termasuk peraturan perburuhan dan hak-hak karyawan.

Merumuskan Jadwal Shift Kerja dengan Bijak

Membuat jadwal shift kerja bisa menjadi tugas yang kompleks, terutama ketika melibatkan banyak karyawan, durasi shift, dan faktor-faktor lainnya. Namun, ada rumus umum yang dapat digunakan untuk menyusun jadwal secara sistematis.

Rumus untuk membuat jadwal shift kerja adalah perhitungan dengan metode sederhana, terutama untuk jadwal shift konstan seperti pagi, siang, dan malam. Sebagai contoh, jika terdapat 3 jadwal shift dengan total karyawan sebanyak 9 orang, rumus yang dapat diterapkan adalah:

Jumlah Shift per Karyawan = Total Shif / Jumlah Karyawan
Jumlah Shift per Karyawan = Shift / Karyawan
Jumlah Shift per Karyawan = 1 / 3

Artinya, setiap karyawan akan memiliki sekitar 1 dari 3 jadwal shift sehari, menjaga keseimbangan beban kerja.

Terkadang, perlu mempertimbangkan preferensi atau batasan karyawan dalam menyusun jadwal. Sebagai contoh, jika ada karyawan yang tidak bisa bekerja pada hari tertentu, rumus lain dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan tersebut dalam jadwal.

Jika jadwal shift melibatkan lembur, perhitungan upah lembur perlu diperhitungkan sesuai dengan peraturan perusahaan dan hukum setempat. Biasanya, upah lembur dihitung sebagai tarif normal dikalikan dengan faktor lembur, seperti 1,5 atau 2.

Contoh Jadwal Shift Kerja yang Umum Digunakan

Berikut adalah beberapa contoh jadwal shift kerja yang umum diterapkan, dapat menjadi referensi sesuai dengan kebutuhan bisnismu:

1. Contoh Jadwal Shift Kerja dengan 3 Shift

Shift Pagi: 07:00 - 15:00

Shift Siang: 15:00 - 23:00

Shift Malam: 23:00 - 07:00

2. Contoh Jadwal Kerja 2 Shift

Shift 1: 07:00 - 19:00

Shift 2 (shift malam): 19:00 - 07:00

3. Contoh Jadwal Shift Kerja 8 Jam dengan Libur Akhir Pekan

Senin-Jumat: 08:00 - 16:00

Libur akhir pekan: Sabtu-Minggu

4. Contoh Shift Kerja Rotasi

Pekan 1: Shift Pagi

Pekan 2: Shift Siang

Pekan 3: Shift Malam

Pola rotasi ini biasanya dilanjutkan untuk pekan-pekan berikutnya. Dengan pengaturan jadwal yang terstruktur, jam kerja karyawan dapat menjadi lebih teratur dan efisien.

Kesimpulan 

Jadwal shift kerja tidak hanya sekadar pengaturan waktu kerja, tetapi juga berkaitan langsung dengan absensi dan gaji karyawan. Oleh karena itu, perencanaan jadwal harus dilakukan dengan akurat dan cermat.

Sebagai solusi efektif, aplikasi manajemen bisnis seperti Opaper dapat membantu dalam perhitungan jadwal dengan mudah dan praktis. Aplikasi ini mampu memonitor absensi sehingga dapat menghindari potensi kecurangan dalam pembagian shift atau absensi karyawan.

Dengan penerapan jadwal shift yang baik, perusahaan dapat meningkatkan produktivitas karyawan, menjaga keseimbangan antara kehidupan kerja dan pribadi, serta memastikan operasional berjalan lancar tanpa hambatan.

Mungkin kamu juga tertarik membaca artikel ini

Yuk, ikut baca-baca berita seputar Opaper dan tips-tips yang membantu memajukan bisnismu.
Lihat semua artikel